Wednesday, July 6, 2011

Episod Kelam...

Assalamualaikum

Saya sendiri tak tahu bagaimana harus saya mulakan..segalanya berlaku begitu pantas sekaligus merubah kehidupan saya..segalanya bermula di sini..saya sendiri tak pasti di mana saya, suami dan anak-anak berada tatkala itu..tapi tempatnya persis dalam satu majlis ilmu..saya renung wajah encik suami..dia sedikit kelihatan kepenatan..tapi masih sempat memberikan senyuman yang paling manis pada saya..kami menunaikan solat secara berasingan sehingga la saya dikhabarkan suami tersaya jatuh secara tiba-tiba ketika solat..ahhhhh...apa yang berlaku?saya panik..tibanya saya di sana..saya lihat sekujur tubuh kaku tidak bergerak..menurut cerita salah sorang pakcik yg berada di tempat kejadian..dari awal encik suami kelihatan kepenatan dan sewaktu solat tiba-tiba kedengaran..Allah!!!!!dan sejurus kemudian encik suami rebah..sungguh saat itu pakcik itu ketakutan kerana encik suami tidak kelihatan seperti pengsan..tapi mati..dan benar tekaannya kerana saat dia memegang encik suami..tiada sudah denyut nadi pada tubuh encik suami..di sinilah bermulanya episod kelam saya..hari-hari saya menangisi pemergian suami tercinta..tidak saya sangka saya harus menerima nasib seperti MAWAR..bezanya..suami meninggalkan saya saat saya mengandungkan zuriat ketiga kami..Ahhhh..Ya Allah..beratnya ujianmu Ya Allah..hidup saya seakan tiada makna tanpa suami di sisi..setiap genap sudut rumah punya kenangan saya bersama dengan encik suami..bagaimana harus saya teruskan kehidupan tanpa dia?sehinggalah suatu hari..saya ke skul eishah..di sana saya seolah berada di dunia saya sendiri..saya gembira kerana di situ ada encik suami..yang menemani saya untuk mengetahui perkembangan anak kami eishah di skolah..indahnya saat itu..encik suami x lekang dengan senyuman yang paling manis..tangan saya memeluk erat tangan encik suami seakan tidak mahu melepaskannya pergi..sepanjang berada di sana..senyuman terukir di bibir saya..bahagia barangkali..pulang ke rumah saya tercari-cari encik suami..aboh...amir mana?itu soalan pertama yg saya tanyakan pada aboh..amir kan dah x der..itu jawapan yg saya terima daripada aboh..Ya Allah..sukarnya utk saya terima kenyataan yg dia sudah tiada..saya menangis semahu-mahunya...kata aboh..saya bukan isteri yg baik kerana sepanjang saya mengandungkan anak yg ke-3..suami kerap saya tinggalkan..tegar saya biarkan dia pulang seorang diri ke rumah sedangkan saya duduk di rumah mama...saya menangis semahu-mahunya..mengenangkan setiap perbuatan yang saya lakukan padanya dulu..maafkan ayang abg...itu saja yg mampu saya ucapkan tatkala itu..patut la kami semakin jauh..rupanya dia akan pergi meninggalkan saya..tiba-tiba saya terdengar suara dengkuran..pantas saya membuka mata..Ya Allah..saya bermimpi rupanya dan saya benar-benar menangis..mimpu itu seakan-akan realiti kerana di sana saya cukup terseksa menanggung perasaan kehilangan insan yang paling saya cintai..lantas saya pandang ke sebelah..kelihatan encik suami tenang di pembaringan..terus saya peluk seerat-eratnya..ayang sayang abg..itu yg saya ucapkan di dalam hati..lantas saya capai handphone..saya simpankan semua cerita di dalam mimpi ke dalam notes..coretan ini saya tulis pada pukul 2.19 pagi..dan saya abadikan di dalam blog kesayangan pada pagi ini sebagai peringatan kepada saya..semoga tuhan pelihara kesihatan kami semua dan jodoh saya berpanjangan dengan encik suami hingga akhir hayat..amin..

2 comments:

  1. suspen betul ah.. ingatkan realiti tadi..
    whatever, semoga kekal bersama disisi keluarga hingg akhir hayat

    ReplyDelete
  2. wat kejut orang jer erni ni tau.. niza dah hampir2 nak nangis dah nih... mule2 tu ingat citer org lain.. skali ade eishah plak.. ish makcik ni biar betul... nauzubillah...

    mati itu pasti, hidup itu insyaALLAH...

    semoga kalian kekal ke akhir hayat dan dilindungi ALLAH dunia akhirat... amin....

    ReplyDelete

 
Images by Freepik